Connect with us

Hukum Kriminal

Terungkap, Kakek Dahlan Suka Pakai Pakaian Wanita Sejak Kecil

Published

on

Wakapolres Harley Silalahi merilis kasus dugaan pencabulan, Selasa (6/3). (CANDRA/METAONLINE)

TANGERANG, MO – Tersangka Dahlan (63) tega mencabuli tujuh anak dibawah umur, di rumahnya di Jalan Kecipir Raya, Kecamatan Cibodas, Kota Tangerang. Dari pengakuannya terungkap ia memiliki penyimpangan seksual yakni suka memakai pakaian perempuan sejak kecil.

“Sejak kecil suka pakai baju perempuan. Tetapi saya sudah ke dokter minta saran dan nasihat, tetapi masih memiliki hasrat,” ujar dia, di Mapolres Metro Tangerang Kota, Selasa (6/3).

Setelah sekian lama melupakan penyimpangan seksualnya, Dahlan mengaku hasrat itu timbul kembali setelah menjaga tempat permainan PlayStation (PS) milik anaknya.

Selain itu, kakek Dahlan sapaan akrab tersangka perbuatannya dilakukan karena sang istri telah memasuki masa monopose.

“Hasrat semenjak jagain PS ini. Itu untuk kepuasaan nafsu saya saja, semenjak istri saya monopose, ada rasa nikmat ketika menyentuh anak itu,” kata dia.

Saat konferensi pers Dahlan mengatakan, dirinya menyesali perbuatannya tersebut. Dia meminta maaf kepada seluruh korban.

“Saya sudah bisa punya anak dan sudah bisa melupakan, tetapi terulangi lagi. Saya mohon maaf sebesar besarnya,” ungkap dia.

Ditempat yang sama Wakapolres Metro Tangerang Kota, AKBP Harley Silalahi menjelaskan bahwa kasus ini terungkap berkat laporan dari masyarakat. Bahwa ada seseorang yang mengalami kelainan seksual, dan pencabulan anak dibawah umur.

“Anak-anak ini awalnya bermain PS di tempat tersangka, salah satu diantara anak itu ada yang tidak membayar. Tersangka menggantinya dengan pencabulan, yaitu memegang ataupun mempermainkan alat kelamin anak itu,” jelas dia.

Akibat dari perbuatannya tersangka dikenakan pasal 82 UU No 35/2018 tentang Perlindungan Anak. Diancam hukuman paling lama 15 tahun penjara.

CANDRA IRAWAN

Hukum Kriminal

DPR Puji Kecekatan TNI AL, Gagalkan Penyelundupan 14 Ribu Miras Malaysia

Published

on

By

metaonline.id
Ilustrasi Miras Selundupan. (istimewa)

METAONLINE,- Ketua DPR Bambang Soesatyo mengapresiasi keberhasilan TNI Angkatan Laut menggagalkan penyelundupan 14 ribu miras, dari Malaysia ke Indonesia menjelang Lebaran 2018. Penangkapan itu dilakukan atas informasi intelijen dan pantauan anggota TNI di Pos Angkatan Laut Sei Pancang.

“Keberhasilan TNI menggagalkan penyelundupan 14 ribu lebih botol miras dari Malaysia, Sabtu (16/6), patut diacungkan jempol. Saya memberikan apresiasi yang tinggi atas kejelian dan kecekatan TNI mencegah masuknya barang haram tersebut, ke Indonesia,” kata Bamsoet, Selasa (19/6) kemarin.

Keberhasilan tersebut, sangat penting apalagi dilakukan di momen Perayaan Idul fitri. Tidak hanya itu, hal ini juga membuktikan bahwa TNI tak mengenal waktu dalam menjaga wilayah kedaulatan NKRI. **Baca juga: Jelang Lebaran, Avsec Bandara Soetta Gagalkan Penyelundupan Sabu

“Saya sangat bangga dan hormat kepada prajurit TNI yang selalu siap siaga di lapangan, tak mengenal lelah berbakti kepada Ibu Pertiwi,” tegasnya. (Sir/bbs/net)

Continue Reading

Hukum Kriminal

Jelang Lebaran, Avsec Bandara Soetta Gagalkan Penyelundupan Sabu

Published

on

Pelaku penyelundupan narkoba di bandara Soetta saat dibekuk, Kamis (14/6). (ADI/METAONLINE)

TANGERANG,MO – Pengamanan di Bandara Internasional Soekarno-Hatta selalu dijajal oleh para pelaku jaringan narkotika. Meski selalu gagal, tetapi para penyelundup narkotika terus mencobanya. Modus operandi yang dilakukan pun beragam.

Seperti yang dilakukan seorang pria yang tinggal di Jalan Petak Asem 07/5 Kelurahan Penjaringan, Kecamatan Penjaringan Jakarta Utara berinisial O.

“Benar tersangka terindikasi membawa sabu yang coba dia selundupkan dengan cara menyimpannya di dalam celana dalam,” ujar Erwin Revianto, Senior Manager Of Branch Communication and Legal, Bandara Internasional Soekarno-Hatta.

Adapun tersangka O yang merupakan penumpang Lion Air JT 0656 tujuan Jakarta-Lombok itu  melakukan check in di Lion Tower Jakarta.

Dirinya mencoba mengelabui petugas dengan tidak melakukan check-in di area counter check-in yang terdapat di Terminal 1 Bandara Soekarno-Hatta.

“Tersangka diamankan di SCP2, dirinya mencoba dengan tenang masuk ke dalam pemeriksaan awal (SCP1) tanpa bagasi langsung ke SCP2. Namun, di SCP2 alarm menyala, lalu kami amankan tersangka ke dalam ruangan khusus,” tutur Erwin.

Setelah diperiksa, di dalam celana dalam pelaku didapati satu paket yang diduga berisi sabu dengan ukuran besar. Pelaku diketahui sendirian dalam beraksi. Diduga jaringan narkoba lain telah mengantarnya ke bandara.

“Kami juga mendapati dua alat penghisap sabu, yang biasa disebut bong. Atas peristiwa ini, kami berkoordinasi dengan petugas dari Polres Bandara Soekarno-Hatta,” terang Erwin.

ADI DARMA

Continue Reading

Hukum Kriminal

Tangsel Musnahkan Ribuan Botol Miras dan Petasan Mercon

Published

on

Walikota Airin ikut memusnahkan miras dan mercon bersama Polres Tangsel. (ADI/METAONLINE)

TANGSEL,MO – Kepolisian Resort (Polres) Tangerang Selatan (Tangsel) musnahkan 10.720 botol minuman keras (miras) dan 111.250 petasan mercon di Halaman Polres Tangsel, Serpong pasa Rabu 6 Juni 2018.

Pemusnahan yang menggunakan alat berat ini pun turut dihadiri oleh Walikota Tangsel, Airin Rachmi Diany dan Dandim 0506 Tangerang Letkol Infantri Muhammad Imam Gogor Aghnie.

Menurut Kapolres Tangsel AKBP Ferdy Irawan, miras ini didapat dari berbagai warung dan tempat yang digunakan warga untuk mengkonsumsi minuman tersebut.

“Akibat mengkonsumsi miras, terdapat tindak pidana Pasal 170 KUHPidana pada 21 Mei 2018 lalu, yakni perselisihan dengan pelaku GRF (26), FY (23), RH (26) dan AM (22) di Jalan Inpres Kampung Bulak, Benda Baru, Pamulang,” ujarnya.

Para pelaku tersebut modusnya mengkonsumsi miras, hingga terjadi perselisihan. Adapun akibat lain yakni, penganiayaan dengan menggunakan senjata tajam sebagaimana dimaksud dalam Pasal 351 KUHPidana dan UU Darurat.

“Dengan pelaku A (76) yang modusnya melukai korban karena tersinggung ditegur di RM Dapur Laras, Pondok Benda, Pamulang, Tangsel 5 Juni 2018 kemarin,” tegasnya.

Sementara Walikota Tangsel, Airin Rachmi Diany berterimakasih dengan kinerja pihak kepolisian dalam membantu pihaknya. Terlebih, Tangsel memiliki regulasi yang tertuang dalam Perda Nomor 4 Tahun 2014 tentang Penyelenggaraan Perizinan dan Pendaftaran Usaha Perindustrian Perdagangan.

“Saya berharap tidak ada lagi peredaran miras di Kota Tangsel. Apalagi melihat dampak buruk bagi kesehatan yang tidak baik,” terangnya.

ADI DARMA

Continue Reading

Trending