Sukses Kemas Jamu Gendong ala Zaman Now

0
276

TANGERANG, MO – Jamu tradisional masih menjadi pilihan sebagian masyarakat agar badan selalu fit dan bugar. Sayangnya, minuman yang dulunya identik dengan jamu gendong itu, semakin sulit ditemui saat ini.

Hal tersebut, didobrak Tuti Sasongko, UMKM asal Paninggilan Utara, Ciledug yang kini sukses memproduksi hampir 500 botol jamu gendong setiap bulannya. Bagaimana tidak, wanita berhijab ini berhasil menyulap jamu gendong menjadi minuman sehat zaman now yang digemari banyak konsumennya.

Menyajikan beragam jamu dengan kemasan botolan yang diproduksi lebih menarik. Walau mengganti kemasan dengan botol, proses pembuatannya tetap dilakukan secara tradisional dan higienis.

“Dari sisi rasa, proses pembuatannya dengan cara ditumbuk akan beda jika dibuatnya dengan mesin. Khasiatnya juga bagus teknik yang tradisional, karena sarinya masih tetap terjaga,” jelasnya.

Tuti pun memasarkan jamu gendong zaman now miliknya melalui media sosial hingga sejumlah platform jual beli. Mulai dari jamu kunyit asem, kunyit asem sirih, beras kencur, temulawak, gula asem hingga bir pletok.

“Alhamdulillah sejak 2014 lalu, di dapur kecil rumah saya, setiap harinya saya produksi jamu gendong jadi jamu botolan. Respon yang bagus dari konsumen, saya pun telah mengurus dan memiliki sertifikasi halal dari LPPOM MUI, memiliki SKU hingga IUMK,” ungkap Tuti.

Jamu olahan warga Ciledug yang kini diberi nama Jamu Simprug ini tak pernah henti produksi di Komplek Mahkota Simprug, Blok C 11 No 2, Jalan Mahkota 9, Paninggilan Ciledug. Memiliki misi melestarikan warisan budaya bangsa melalui rempah-rempah kekayaan Indonesia, Tuti berkomitmen bertahan, berjuang dan terus melestarikan jamu tradisional miliknya hingga dikenal dunia.(bono)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here