Connect with us

Kota Tangsel

SMP PGRI Serpong Jaring Bibit Muda Pemain Futsal

Published

on

SMP PGRI Serpong Jaring Bibit Muda Pemain Futsal

TANGSEL,MO – SMP PGRI Serpong menjaring bibit pemain futsal dari siswa SD di Tangerang Selatan. Sekolah ini percaya banyak bibit yang akan tumbuh menjadi pemain-pemain futsal profesional melalui turnamen futsal yang telah selesai dilaksanakan.

“Saya berharap dan optimis bahwa banyak sekali tunas-tunas muda yang akan tumbuh di kota Tangsel ini,” ungkap Kepala SMP PGRI Serpong, Ali Susanto, beberapa waktu lalu.

Dia mengatakan, potensi yang dimiliki oleh siswa SD dalam bermain futsal jangan diabaikan. Harus ada pihak yang peduli untuk memfasilitas bakat siswa tersebut agar terus berkembang.

“Turnamen ini bukan semata-mata turnamen saja sebagai agenda sekolah, tapi ini kepedulian kami merespon potensi siswa SD yang punya bakat di olahraga futsal,” jelasnya.

Dia mengatakan, turnamen futsal ini diselenggarakan selama 2 hari. Tanggal 2 dan 3 Februari di lapangan futsal SMP PGRI Serpong. Peserta yang ikut sebanyak 20 tim dari 19 sekolah.

“Kami perlu apresiasi siswa, guru dan sekolah yang berpartisipasi dalam turnamen ini. Semoga niat baik kami menjaring pemain futsal profesional bisa terwujud,” jelasnya.

Turnamen ini memperebutkan piala Kepala SMP PGRI Serpong serta Sertifkat dan Uang pembinaan yang disiapkan total sebesar Rp1,9 juta.

Ali mengatakan,akan memberikan hadiah tambahan bagi yang ingin masuk SMP PGRI Serpong untuk yang menjadi juara 1 akan saya gratiskan uang bangunan (IPP) dan Juara 2 mendapat diskon sebesar 50% dan Juara 3 diskon sebesar 30% Langkah tersebut sebagai bentuk penghargaan atas perjuangan siswa tersebut.

“Kalau ada yang berprestasi tentu akan kami perhatikan, sekolah mana yang tidak mau punya siswa berprestasi? Tentu kami ingin siswa yang berprestasi,” ungkapnya. (nose)

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Hukum Kriminal

Viral, Kesal Ditilang Pemuda di Tangerang Malah Rusak Motor

Published

on

Pemuda di Tangerang ngamuk saat ditilang. (ist)

TANGERANG,MO – Video seorang pemuda berkaus putih merusak sepeda motor matic viral di media sosial. Usut punya usut, pria yang bernama Adi Saputra (21) itu merusak motor karena tidak terima ditilang polisi.

Informasi dihimpun, peristiwa itu terjadi Kamis pagi tadi (7/2/2019) sekira pukul 06.36 WIB di Jalan Letnan Soetopo, Serpong atau tepatnya di depan Pasar Modern BSD, Kota Tangerang Selatan (Tangsel).

Kasat Lantas Polres Tangerang Selatan Ajun Komisaris Lalu Hedwin Hanggara mengatakan, pagi itu, anggota Satlantas Polres Serpong atas nama Bripka Oky, memberhentikan motor yang dikendarai Adi Saputra yang berboncengan dengan kekasihnya.

“Pengendara diberhentikan oleh petugas lantaran berusaha melawan arus karena saat itu di lokasi tengah ada pengaturan lalu lintas di putaran Pasar Modern BSD,” ujar Lalu Hedwin.

Tidak hanya itu, kesalahan lain adalah pengendara dan penumpang yang dibonceng juga tidak mengenakan helm. Tidak bisa menunjukkan SIM dan STNK kendaraannya.

Saat itu, Bripka Oky langsung menilang yang bersangkutan. Adi yang ditilang kemudian membentak petugas dan marah marah hingga akhirnya membanting dan merusak motor.

Bahkan bodi motor tersebut terus dipreteli hingga hampir habis dengan menggunakan tangan. Saat ini barang bukti telah diamankan pihak kepolisian. (uad)

Continue Reading

Kota Tangsel

2019, Commuter Line Kelas Premuin BSD Diujicoba 

Published

on

TANGSEL, MO– Kementerian Perhubungan bersama  PT Kereta Api Indonesia berencana akan meluncurkan kereta Commuter Line Jabodetabek kelas premium. Itu dilakukan guna menarik minat masyarakat menggunakan transportasi masal.

Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi menjelaskan, jumlah kendaraan di Jabodetabek saat ini semakin banyak. Langkah cepat, sambungnya, diperlukan untuk mengatasi masalah tersbut. Data yang diperoleh Kementerian Perhubungan, saat ini terdapat 18 juta kendaraan bermotor beredar di Jakarta dan pergerakan harian di Jabodetabek 47,5 juta perjalanan perhari.

Dampaknya, tedapat kerugian di Jakarta sebanhyak  97,5 triliun kerugian dan Jabodetabek sebanyak 100 triliun. “TOD adalah satu langkah cerdas yang kami lakukan dengan mengumpulkan satu penduduk disatu titik. TOD ini sangat dinanti banyak orang,” ujar mantan Dirut Garuda Indonesia ini.

Budi menjelaskan,  untuk mendukung program tersebut pihaknya bersama PT Kereta Api Indonesia berencana akan meluncurkan layanan kereta api commuter line terbaru yang lebih nyaman. Diantaranya menambah gerbong yang tadinya 10 rangkaian menjadi 12 rangkaian dan meluncurkan layanan kereta komuter line kelas Premium yang realisasinya akan dilakukan pada awal 2019 mendatang. “Dalam waktu dekat dilakukan ujicoba di BSD ini (Commuter line kelas premium),” tambahnya.

Adapun tarif kereta untuk layanan premiun tersebut, Budi mengaku belum dapat memastikan nominalnya. (agr)

Continue Reading

Kota Tangsel

Masyarakat Berpenghasilan Rendah Tangsel Difasilitasi Kredit Rumah

Published

on

Wali Kota Tangsel, Airin Rachmi Diany (berjilbab krim) mendampingi sejumlah Menteri saat peletakan batu pertama Rusunami Rawa Buntu, Senin (10/12/2018).

TANGSEL, MO – Kota Tangerang Selatan (Tangsel) kembali dilirik investor sektor properti. Kali ini, tiga Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yaitu Perum Perumnas, PT Kerereta Api Indonesia (Persero), PT Hutama Karya dan PT Adhi Karya secara resmi meluncurkan rumah susun (Rusun) terintergrasi dengan stasiun Rawa Buntu, Cisauk dan Jurangmangu.

Di acara ground breaking di tiga lokasi yaitu TOD Stasiun Rawa Buntu, Stasiun Cisauk dan Stasiun Jurangmangu turut dihadiri Wali Kota Tangsel Airin Rachmi Diany, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadi Muljono, Menteri BUMN Rini Suimarno, Menteri Perhubungan Budi Karya Semadi, Direktur Korporasi dan pengembangan Perumnas Galih Prahananto,  Direktur PT KAI (Persero), Edi Sukmoro.

Direktur Korpoorasi dan Pengembangan Perumnas, Galih Prahananto menjelaskan, tujuan pengerjaan proyek di lahan seluas 2,4 hektar ini untuk memberikan kesempatan kepada masyarakat berpenghasilan rendah  untuk tinggal dekat dengan tempat kerja, menurunkan volume penggunaan kendaraan pribadi sehingga beralih ke transportasi masal. Ia mengharapkan, 25 persen jumlah unit tersebut dapat dinikmati oleh masyarakat berpenghasilan rendah, terlebih harga yang ditawarkan relatif terjangkau yaitu maksimal Rp 250 juta perunitnya.

Tedapat dua cara pembayaran yang ditawarkan, yaitu tunai dan kredit pemilikan apartemen (KPA) yang dapat dicicil hingga 20 tahun dengan angsuran perbulannya mulai dari Rp 3,6 jutaan.

Galih mencontohkan, salah satu keunggulan rumah susun yang dinamai Mahata Serpong yakni dapat dengan mudah diakses dengan berbagai moda transportasi.

“Dari Tanah Abang sampai kesini (Statiun Rawa Buntu–red) kurang dari 30 menit. Hunian ini  (Mahata Serpong)  rencananya akan memiliki 3.632 hunian yang terdiri dari Rusunami dan Anami,” ujarnya ketika ditemui seusai ground breaking, Senin (10/12/2018).

Galih mengatakan, rumah susun yang dalam tahap awal rencananya akan dibangun 3 tower ini memiliki konsep generasi milineal yang akan dilengkapi dengan bicycle café, dan shower room. Selain itu, rusun tersebut juga dilengkapi oleh café dan restoran yang membuat nyaman generasi milineal. Khusus angkutan kota dan transportasi online, pihaknya telah berencana akan memperbolehkan kendaraan tersebut masuk kedalam stasiun sehingga dapat mempermudah akses penumpang kereta api dan penghuni  rusun.

“Kami akan mempersiapkan lokasi drop off untuk menaikkan dan menurunkan penumpang. Tinggal bagaimana pemda mengedukasi agar tertib berlalu lintas dikawasan ini,” tambahnya seraya menyebut jumlah total hunian yang berada di tiga lokasi tersebut  berjumlah 11  ribu unit hunian.

Rencananya, pembangunan Mahata Serpong akan selesai mengerjaannya dijadwalkan akan selesai pada 2020, Rusun Ciisauk 2021 dan Rusun Jurangmangu 2023 mendatang.

Wali Kota Tangsel, Airin Rachmi Diany mengapresiasi penggerjaan rusun yang digarap oleh tiga BUMN tersebut.  Airin mengatakan, denggan tebatasnya lahan yang hanya memiliki luas 147,19 kilometer persegi membuat Pemkot Tangsel bekerja keras untuk mendorong masyarakat untuk tidak hanya memiliki hunian tapak (horizontal) tetapi juga Vertikal.

“Hadirnya hunian ini dapat menjadi alternative pilihan bagi masyarakat Tangsel dan calon masyarakat Tangsel untuk memiliik rumah layak huni sesuai yang diinginkan oleh Presiden Joko Widodo untuk membangun 1 juta rumah,” ujar mantan putri Indonesia ini. (agr)

Continue Reading

Trending