Connect with us

Kuliner

Sate Manis Kaya Rempah Citarasa Kota Tangerang

Published

on

TANGERANG, MO – Berwisata ke Jembatan Berendeng tak lengkap rasanya tanpa kulineran. Pasar Jajan teras Cisadane tak jauh dari jembatan Berendeng terdapat kuliner khas yakni Sate Manis.

H. Yunus penjual sate manis Gerendeng mengatakan, sate yang dijajakan berbeda dengan sate kebanyakan. Bumbu yang digunakan merupakan resep warisan orang tua yang kaya akan rempah.

“Rasa manis yang terasa dari sate daging sapi ini berasal dari bumbu rempah yang direndam selama dua jam sebelum sate dibakar,” ujarnya.

Menurutnya, resep turun-temurun keluarga asli Gerendeng ini saat dibakar tidak menggunakan bumbu ataupun campuran lainnya. Dagingnya pun menggunakan daging sapi yang dipotong dadu berukuran besar.

“Dagingnya empuk dan manis berasal dari rempah,”ujarnya.

Seporsi sate berisikan lima tusuk disajikan bersama nasi atau ketan. Harganya pun cukup terjangkau, satu porsinya Rp. 25.000, kemudian nasi Rp. 5.000, ataupun ketan Rp. 2.500.

“Sate manis dinikmati sekaligus menikmati keindahan Sungai Cisadane dan jembatan Berendeng,” ujar dia.(bono)

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kuliner

Usaha Tetap Awet Tanpa Pengawet

Published

on

TANGERANG, MO – Usaha penganan siap saji terus menjamur di Kota Tangerang. Banyaknya peminat membuat usaha ini tumbuh subur di kota berjuluk Akhlaqul Kharimah ini. Seperti yang dilakoni Chandra Soemargo. Ia telah merintis usaha UMKM yang diberi branding Chandra Cookies sejak 2005.

Bukan hanya satu, ada beberapa makanan ringan yang ia produksi setiap harinya. Mulai dari sosis solo, risol mayo, pastel, sampai kroket. Semua bisa dinikmati dengan harga terjangkau dan tanpa pengawet atau MSG.

Omzetnya terbilang lumayan, ia mampu meraup Rp. 20 juta setiap bulannya.

Wanita 55 tahun ini menjelaskan, sebelum dunia digital berkembang pesat seperti sekarang ini, ia konsisten menawarkan produknya. Terbukti, saat ini produknya sudah tersebar di sejumlah pasar modern, seperti BSD hingga Alam Sutera.

“Keunggulan produk saya adalah non MSG, sehingga sangat aman untuk dikonsumsi anak-anak. Harga yang kami tawarkan juga terjangkau, mulai dari Rp. 25 ribu sampai Rp. 40 ribu,” kata Chandra, Selasa (15/10).

Bagi anda yang ingin memesan, bisa langsung datang ke Kompleks Paninggilan Permai, Jalan Gandaria Nomor 9-10, RT03/RW05 Kelurahan Parung Serab, Kecamatan Ciledug. Atau bisa menghubungi nomor telepon 081218647449.(bono)

Continue Reading

Kuliner

Kentang Mustofa, Resellernya Hingga ke Kota Bekasi

Published

on

TANGERANG, MO – Ada saja ide usaha dari Kyacatering yang mengolah kentang. Memulai sejak 2005 yang diawali usaha kue kering, lalu beralih ke olahan kentang, dari situlah tergerak untuk membuat Kentang Mustofa.

Pemilik Kyacatering, Pupung, menjelaskan, usaha olahan Kentang Mustofa baru dimulai sebelum lebaran. “Alhamdulillah, saat ini kami produksi sampai 100 kg, dua hari sekali,”jelasnya, Kamis (10/10/2019).

Usaha olahan Kentang Mustofa ini, sudah mempunyai reseller sampai ke Kota Bekasi. Selain penjualan langsung, bisa datang ke Jalan Cempaka VI No. 4 Taman Cibodas, Kelurahan Sangiang Jaya, Kecamatan Periuk. Usaha Kentang Mustofa Kyacatering ini pun, di jual secara online di IG Kyacatering dan via telepon ke 0818992082.

Olahan Kentang Mustofa ini, mempunyai tiga varian rasa yaitu original, kacang, teri. Untuk pemesanan olahan Kentang Mustofa, bisa memilih pedas atau extra pedas sesuai selera pemesan.(bono)

Continue Reading

Kuliner

Nikmatnya Pempek Cek Molek yang Melegenda

Published

on

TANGERANG, MO – Siapa yang tidak kenal dengan pempek. Makanan khas Palembang yang disajikan dengan kuah dan irisan mentimun selalu menggugah selera siapa pun yang mencobanya. Seperti Pempek Cek Molek buatan Anggraeni, Warga Parung Serab, Ciledug, yang kini melegenda di Kota Tangerang.

Ibu tiga anak ini bercerita, menggeluti pempek bukan hal baru baginya. Warisan turun temurun dari orang tua telah dilakoninya sejak kecil. Bahkan, dari usahanya tersebut, mampu menyekolahkan tiga anak hingga membeli rumah tinggal.

“Secara mandiri saya mulai usaha sejak 2002. Saat suami saya di PHK. Di situ baru saya fokus. Awal mulanya saya memiliki satu gerobak, sampai sekarang ada tiga gerobak yang beroperasi setiap harinya. Pesanan juga banyak, selain yang berkeliling,” kata Neni sapaan akrab Anggraeni.

Harga yang ditawarkan dalam kemasan cukup murah. Kemasan berisi 18 dihargai Rp35 ribu dan 35 bungkus seharga Rp55 ribu. Omzetnya terbilang lumayan, perhari, Neni mampu meraup keuntungan Rp250 ribu. Belum lagi jika bertepatan dengan hari besar. Pesanan bisa meledak hingga 10 kali lipat.

“Yang membuat pempek saya berbeda adalah saya menggunakan ikan salem. Sehingga rasa yang dihasilkan tidak amis. Karena umumnya warga Tangerang tidak suka jika terlalu amis,” tutup wanita 39 tahun tersebut.(bono)

Continue Reading

Trending