Connect with us

Politik

JK Didorong Maju Capres Ngelawan Jokowi

Published

on

metaonline.id
Wakil Presiden Jusuf Kalla. (istimewa)

METAONLINE,- Sepertinya sudah saatnya Jusuf Kalla maju untuk pilpres 2019 bukan sebagai cawapres melainkan capres. Jika ini kehendak rakyat alangkah baiknya JK tidak menolaknya.

Wakil Presiden Jusuf Kalla mulai didorong-dorong untuk maju sebagai calon presiden melawan Jokowi di Pilpres 2019. Meskipun usianya sudah masuk kepala tujuh, JK masih lebih muda dibandingkan Perdana Menteri Malaysia Mahatir Mohammad.

Dorongan ini datang dari perkumpulan keluarga besar Sulawesi Selatan dan pengusaha asal Bugis. JK yang sudah dua kali jadi cawapres diharapkan jangan dulu pensiun dari panggung politik.

“Kalau Mahathir saja bisa, masa Pak JK enggak bisa. Tapi jangan wakil presiden lagi, orang Bugis kepingin beliau jadi presiden,” kata  Andi Rukman, salah satu pengusaha asal Bugis di kantor wakil presiden, Jakarta, Kemarin.

“Pak JK kan sudah tidak mau. Tapi, kalau rakyat menginginkan, konstitusi masih mengizinkan, ya silakan,” sambungnya.

Untuk diketahui, kedatangan Andi Rachman menemui JK di Istana Wapres memakai bendera KKSS (Kumpulan Keluarga Sulwesi Selatan) dan Persatuan Saudara Bugis Makassar (PSBM). (Sir/bbs)

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kota Tangerang

Partisipasi Bacaleg Perempuan di Kota Tangerang Capai 38 Persen

Published

on

Ilustrasi caleg perempuan. (Ist)

TANGERANG, MO – Berdasarkan data Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Tangerang pada pendaftaran bakal calon anggota legislatif (bacaleg), tercatat partisipasi perempuan yang akan bertarung di Pileg 2019 sebanyak 240 orang atau 38 persen.

Pendaftaran yang dibuka sejak tanggal 4 hingga 17 Juli 2018, telah menghimpun 659 bacaleg dari 16 partai politik di Kota Tangerang. Partisipasi perempuan dalam pendaftaran periode ini, sudah melebihi kuota yang hanya disediakan 30 persen.

“16 parpol peserta pemilu di Kota Tangerang telah resmi mendaftarkan bacelegnya di periode 4 hingga 17 Juli lalu. Keseluruhannya tercatat 659 bacaleg telah di daftarkan,” ujar Sanusi Pane, Ketua KPU Kota Tangerang, Minggu (22/7).

Partai Garuda dan PKPI menjadi parpol yang paling tinggi menyumbangkan bacaleg perempuan, yakni sebanyak 50 persen. Sementara Partai Berkarya menempati posisi terendah yang hanya menyumbangkan 32 persen bacaleg perempuan, dan disusul oleh Golkar yang menyumbangkan 33 persen.

Kendati demikian, Sanusi mengatakan bahwa pihaknya masih memiliki pekerjaan rumah yakni verifikasi berkas pencalegan. Hasil verifikasi nanti akan disampaikan pihaknya pada 21 Juli mendatang.

“Dari data yang kami dapat, semua parpol sudah taat atas ketentuan syarat minimal 30 persen perempuan dalam proses pencalegan,” ungkap dia.

Berikut jumlah keseluruhan bacaleg yang didaftarkan 16 parpol di Kota Tangerang, menurut data KPU Kota Tangerang:

PKS 50 bacaleg, PSI 34 bacaleg, Perindo 50 bacaleg, Nasdem 50 bacaleg, PDI Perjuangan 50 bacaleg, Garuda 10 bacaleg, PAN 47 bacaleg, Golkar 49 bacaleg, PPP 49 bacaleg, Demokrat 48 bacaleg, Gerindra 50 bacaleg, Hanura 50 bacaleg, PKB 50 bacaleg, PPB 32 bacaleg, PKPI 6 bacaleg, dan Berkarya 34 bacaleg.

Dari data di atas, PKS mengajukan 17 bacaleg perempuan (34%), PSI mengajukan 13 bacaleg perempuan (38%), Perindo mengajukan 17 bacaleg perempuan (34%), Nasdem mengajukan 17 bacaleg perempuan (34%), PDI Perjuangan mengajukan 18 bacaleg perempuan (36%), Garuda mengajukan 5 bacaleg perempuan (50%), dan PAN mengajukan 20 bacaleg perempuan (43%).

Sedangkan Golkar mengajukan 16 bacaleg perempuan (33%), PPP mengajukan 19 bacaleg perempuan (39%), Demokrat mengajukan 18 bacaleg perempuan (38%), Gerindra mengajukan 21 bacaleg perempuan (42%), Hanura mengajukan 17 bacaleg perempuan (34%), PKB mengajukan 17 bacaleg perempuan (34%), PPB mengajukan 11 bacaleg perempuan (34%), PKPI mengajukan 3 bacaleg perempuan (50%), dan Berkarya mengajukan 11 bacaleg perempuan (32%).

CANDRA IRAWAN

Continue Reading

Politik

Arief-Sachrudin 609.428 Suara, Kolom Kosong 102.386 Suara

Published

on

TANGERANG – Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Tangerang menggelar rapat pleno penghitungan suara Pilkada Kota Tangerang, Rabu (4/7). Dalam pesta demokrasi lima tahunan tersebut partisipasi pemilih mencapai 71 persen.

Pasangan Calon Walikota dan Wakil Walikota Tangerang, Arief R Wismansyah-Sachrudin memperoleh suara sebanyak 609.428 suara berbanding 102.386 suara dengan perolehan kolom kosong dalam Pemilihan Walikota dan Wakil Walikota Tangerang Tahun 2018.

Demikian hasil penetapan perolehan suara yang ditetapkan oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Tangerang dalam Rapat Pleno Terbuka Rekapitulasi Penghitungan Suara Tingkat Kota pada Pemilihan Walikota dan Wakil Walikota Tangerang tahun 2018, di Kantor KPU Kota Tangerang, Jalan Nyimas Melati No.16, Kota Tangerang.

Berdasarkan sertifikat Formulir DB1¬-KWK yang disahkan dalam sidang pleno terbuka tersebut, juga ditetapkan bahwa angka pengguna suara dalam Pemilihan Walikota dan Wakil Walikota Tangerang tahun 2018 sebanyak, 723.104 pemilih dari total daftar pemilih tetap sejumlah 1.027.522 pemilih.

Dengan hasil tersebut, maka dipastikan bahwa pasangan Pasangan Calon Walikota dan Wakil Walikota Tangerang, Arief R Wismansyah-Sachrudin dinyatakan sebagai pemenang dalam Pemilihan Walikota dan Wakil Walikota Tangerang tahun 2018.

“Pasangan calon dapat 609.428 suara berbanding 102.386 suara dengan perolehan kolom kosong. Atau secara persentase calon dapat 86 persen dan kolom kosong dapat 14 persen, dengan angka partisipasi pemilih mencapai 71 persen pemilih,” kata Sanusi, Ketua KPU Kota Tangerang.

Tahapan selanjutnya, kata Sanusi, KPU Kota Tangerang masih akan menunggu ketetapan Mahkamah Konstitusi (MK) tentang gugatan atau tidak adanya gugatan dalam proses penetapan hasil Pemilihan Walikota dan Wakil Walikota Tangerang Tahun 2018. “Untuk penetapan pemenang resminya, kita tungggu MK. Karena begitu tahapannya,” singkat Sanusi. (ADV)

Continue Reading

Politik

Tim Advokasi Paslon Nomor Urut 1 Vera-Nurhasan Kecam Money Politik

Published

on

Tim Advokasi Paslon Vera - Nurhasan menunjukan bukti money politics, Minggu (1/7) malam. (Ist)

SERANG,MO – Tim Advokasi Paslon Nomor Urut 1 Vera-Nurhasan mengadakan konferensi pers terkait pelaporan dugaan politik uang yang dilakukan timnya, Minggu (1/7/2018).

Tim Advokasi pemenangan Paslon Nomor urut 1 Vera-Nurhasan, Ferry Renaldy S.H mengatakan bahwa terkait OTT politik uang di Kalang Anyar sudah di putuskan oleh GAKKUMDU.

“GAKKUMDU sudah memutuskan bahwa OTT yang terjadi di Kalang Anyar adalah tindak pidana dan menurut informasi politik uang tersebut untuk mempengaruhi memilih Paslon Nomor Urut 3 dan barang buktinya kurang lebih 420 ribu,” katanya saat ditemui di Kantor Advokasi Ferry and Lawyer, Ciracas.

Ia juga menjelaskan bahwa saksi kami telah hadir dalam pleno tingkat kecamatan dan tidak menandatangani hasil putusan pleno.

“Saksi kami yang hadir dalam pleno tingkat kecamatan tidak menandatangani berita acara dan memberikan keterangan dalam formulir keberatan bahwa banyak terjadi politik uang dalam Pilkada kota Serang yang merugikan Paslon Nomor Urut 1 Vera-Nurhasan,” jelasnya.

Ferry menambahkan bahwa kami sudah melaporkan ke Panwaslu kota Serang tentang dugaan politik uang dan meminta pembatalan Paslon Nomor Urut 3.

“Pada hari Sabtu kami telah melaporkan ke Bawaslu tentang dugaan politik uang tersebut dan meminta agar Paslon Nomor Urut 3 dibatalkan dan kami harap KPU maupun Panwaslu tetap netral untuk menyelesaikan permasalahan yang ada pada Pilkada kota Serang,”tambahnya.

Ferry menyebutkan bahwa selama Pilkada tim advokasi telah melaporkan dugaan pelanggaran sebanyak 52 laporan.

“Perlu kami informasikan selama pilkada ini tim advokasi telah melaporkan dugaan pelanggaran sebanyak 52 laporan. Dengan rincian 44 kami melaporkan ke paslon no. 3 dan 8 ke paslon no. 2,” sebutnya.

ADI DARMA

Continue Reading

Trending