Connect with us

Kota Tangsel

Dinkes Tangsel Bentuk Klaster Kesehatan Antisipasi Krisis Bencana

Published

on

TANGSEL, MO – Mengantisipasi krisis bencana, Dinas Kesehatan mulai memfokuskan pembentukan klaster kesehatan penanggulangan krisis di seluruh kecamatan yang ada di Kota Tangsel. Melibatkan seluruh organisasi profesi maupun OPD lintas sektoral.

Kepala Bidang (Kabid) Pencegahan Penyakit dan Penyehatan Lingkungan (P2PL) Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Tangsel dr Tulus Muladiyono mengatakan, tim ini bertugas dari awal sampai akhir ketika terjadi krisis bencana di Kota Tangsel.

Baik itu dalam konteks mengancam kehidupan atau mencegahnya. Dikatakan dr Tulus, tim ini sebelumnya sudah ada di tiap Puskemas. Namun, bulan September jangkauanya akan diperluas ke seluruh kecamatan.

“Tim ini baru terbentuk di Puskesmas, tapi kita akan memperlebar lagi jangkauannya. Karena seluruh organik profesi terlibat. Itu yang akan kita bentuk timnya di tujuh kecamatan ini. Ada Camat, Lurah, Puskesmas, OPD terkait, tokoh masyarakat, warga juga kader-kader kesehatan,” ungkap dr Tulus.

Organisasi profesi yang dimaksud, ada dari TNI, Polri, Kecamatan, Kelurahan, Puskesmas maupun OPD-OPD terkait. “Semua pihak ini diharapkan bisa bahu-membahu, dalam hal program penanggulangan krisis kesehatan yang akan dilaksanakan nantinya,” jelas dr Tulus.

Tim klaster kesehatan di Tujuh kecamatan ini, kata dr Tulus, untuk mengantisipasi kesiapan dari semua, baik warga maupun stakeholder maupun dari pemerintah untuk menghadapi bencana.

“Itu ada bencana alam maupun non alam maupun bencana sosial,” tambah dia dalam acara pertemuan lintas sektoral penanggulangan krisis, di Gedung 3 Balai Kota Tangsel, Ciputat pada Rabu, 21 Agustus 2019.

Dijelaskan dr Tulus, persiapan menghadapi krisis kesehatan mesti dilakukan. Artinya, misalkan besok  musim hujan, pasti ada banjir. Antisipasinya, sudah ada tim yang langsung bergerak dalam hal mitigasi wilayah mana yang banjir dan mana yang tidak nantinya.

“Nah itu kan akan menghitung kebutuhan. Kayak misalkan ada balita yang memerlukan susu, pampers dan segala macam. Nah, kita bisa mengalokasikan dalam konteks di krisis ini melalui tugas dari tim klaster tadi,” tandasnya.

Terkait bencana, satu sisi ada penanganan di lokasi evakuasi, dan sisi lain lingkungan tetap harus dibersihkan juga setelah terjadinya bencana misalnya.

“Artinya ada tahapan disaat evakuasi, rehabilitasi maupun mitigasinya. Tim ini bertugas dari awal sampai akhir. Dalam konteks mengancam kehidupan atau mencegahnya,” tutupnya.

Sementara, Wakil Walikota Tangsel Benyamin Davnie mengatakan bahwa saat ini BMKG masih belum bisa memprediksi kapan musim kemarau selesai dan musim hujan akan turun.

“Oleh karena itu saya minta kepada jajaran Pemkot Tangsel, tolong diinformasikan dan lakukan tindakan prepentif, juga penghijauan,” ungkapnya.

Juga tak kalah pentingnya soal pemberantasan sarang nyamuk. Karena informasi dari pokjanal jumantik bahwa saat ini nyamuk aedes aegepty bersarang di sisa air penampungan dispenser.

“Saya minta di tempat lain ada sosialusasi dan penyuluhan jentik nyamuk. Inkubasi dan bertelurnya nyamuk saat ini lebih cepat.
Dari mulai digigit sampai sakit cukup cepat.

Saya minta dari PKM sering melihat, setiap ada bahaya yang mendorong kita pada situasi krisis bisa kita tanggulangi,” jelasnya.(darma)

Kota Tangsel

Walikota Airin Harapkan Warga Tangsel Sadar Hukum

Published

on

TANGSEL, MO – Walikota Tangsel Airin Rachmi Riany memberikan apresiasi pada kelompok Sadar Hukum (Kadarkum) yang dibina oleh Bagian Hukum Setda Kota Tangsel. Lima kelompok dari lima kecamatan mengikuti cerdas cermat tentang hukum.

Airin melalui pidatonya di tengah acara cerdas cermat mengungkapkan bahwa setiap warga negara wajib tahu hukum. Hukum dibuat berdasarkan norma, azas yang diberlakukan sejak dulu dan dibuat secara tertulis. Jadi jika ada warga tidak mengetahui hukum itu salah.

“Mudah-mudahan dengan kegiatan ini bentuk sosialisasi kepada masyarakat apa itu hukum, norma serta azas dan etika. Harapannya dengan target capaian perastasi maka akan menimbulkan motivasi kendati juara bukan segala-galannya,” ungkapnya di Balai Kota Tangsel, Ciputat pada 17 September 2019.

Karena lanjutnya, proses sadar hukum akan tumbuh secara berangsur-angsur dalam menciptakan keamanan dan kenyamanan sehingga dapat dirasakan oleh masyarakat.

Demikian dipertegas oleh Kepala Kantor Wilayah Hukum Provinsi Banten Kemenhum HAM Imam Suyuthi bahwa satu hal yang harus perlu diwujudkan bersama dalam implementasi kesadaran hukum di  tengah masyarakat. Adapun lomba Kadarkum sebagai sarana saja dan bukan menjadi satu tujuan utama.

“Oleh karana itu setidaknya apa yang kita dapatkan dari semua materi-materi yang didapatkan tidak hanya sekedar dihafalkan. Tapi menjadi bagian yang bisa merubah dan membawa pelaksanaan implementasi perubahan sikap dan perilaku kita di tengah masyarakat. Tentu akan menjadi satu jejaring dan informasi kepada seluruh anggota di lingkungan masing-masing,” ucapnya.

Harapan ke depan, melalui lomba Kadarkum setidaknya akan membawa pengaruh membawa perubahan lingkungan kita menyikapi perundang undangan yang dipelajari ini dapat bermanfaat bukan sekedar menghafal saja. Pihaknya menberikan apresiasi kepada semua pihak yang telah berkolaborasi terciptanya satu komponen gerakan sadar hukum.

Kegiatan Lomba Kadarkum Tingkat Kota Tangsel bertajuk “Melalui Lomba Kadarkum Memperkuat Masyarakat Yang Sadar Dan Cerdas Hukum” yang nanti pada 25 September akan dilanjutkan pada lomba tingkat Provinsi Banten dan pada April 2020 akan dibuka pelaksanaan lomba tingkat nasional.

Pada tahun 2011/2012, Tangsel pernah juara satu ditingkat Provinsi Banten. Kemudian melaju pada tingkat Nasional. di harapkan tahun 2019 ini perwakilan dari Kadarkum Kecamatan Ciputat sebagai juara satu dapat melenggang dari Provinsi Banten sebagai juara satu dan melaju ke tingkat Nasional.

Juara kedua disusul oleh Kecamatan Ciputat timur yang mana pada tahun 2011/2012 juara pertama di Tingkat Provinsi Banten.

Kepala Bagian Hukum Setda Kota Tangsel, Mohammad Ervin Ardani menyampaikan perlombaan ini akan dilanjutkan ke tingkat provinsi. jika menang mewakili provinsi pada tingkat nasional. tujuan dibentuknya kelompok Kadarkum di wilayah adalah untuk mensosialisasikan aturan-aturan kepada masyarakat.

“Berkenaan dengan lomba ini ada enam pokok materi meliputi Undang-Undang Perlindungan Anak, narkotika, perdagangan orang, angkutan jalan, teroris dan ITE. Mereka sebelumnya telah mempelajari terlebih dahulu karena pokok pembahasan tidak keluar dari enam udang-udang yang sudah diberikan dalam bentuk modul. Jadi idelanya satu orang menguasai satu materi,” katanya di lokasi.

Mekanisme perebutan nilai, dibagi dalam beberapa sesi, pertama lemparan yaitu satu pertanyaan dari kelompok A dilempar ke kelompok B. Kelompok B menjabat pertanyaan kelompok A dengan waktu 90 detik. Pertanyaan itu sudah disiapkan sebelumnya. jika jawaban kurang tepat, kelompok A akan membacakan jawaban yang benar dan tepat. Tugas juri memberikan nilai. Hadir dewan juri dari internal Bagian Hukum Setda yaitu  Mohammad Ervin Ardani serta Kepala Divisi Pelayanan Hukum dan HAM pada Kemenkum HAM provinsi Banten,Sri Kurniati Pane dan yang lainnya.

Ada juga perebutan nilai, siapa yang cepat memjabat pertanyaan yang dilempat oleh moderator mereka akan memperoleh nilai tambah. Sebelum tampil, masing-masing kelompok menampilkan yel-yel. Dengan yel-yel semua menjadi cair, tertawa dan senang. Masing-masing kelompok didukung oleh para suporter sehingga penyelenggaraan lomba begitu seru.

Termasuk Airin begitu menikmati sajian dari masing-masing kelompok sambil mengabadikan video melalui telponnya. Setelah itu sebagai  bentuk penghargaan bagi tim yang masuk ke final yaitu, Kecamatan Serpong, Serpong Utara, Ciputat dan Ciputat Timur diberikan masing-masing satu juta rupiah. Pihak penyelenggara menyediakan hadian selain piala ada uang pembinaan.

Ulfatussakinah juara tahun 2011/2012 yang juga selaku pembina Kelompok Kadarkum Kecamatan Ciputat Timur, menyampaikan jika pengalaman sebelumnya diperoleh cukup banyak. Selain memang menguasai materi yang dilombakan, karena harus dipelajari, dihafal serta dipahami. “Acara seperti ini cukup bagus, saya sendiri begitu banyak pengalaman di mana juara satu provinsi sampai ke tingkat nasional. hanya saja di tingkat nasional karena lawan-lawannya se Indonesia itu tidak mudah,” kenangnya tersenyum.(BR)

Continue Reading

Kota Tangsel

DPMP3AKB Latih Nyablon Ibu – ibu di Ciputat

Published

on

TANGSEL, MO – Dinas Pemberdayaan Masyarakat Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana (DPMP3AKB) Tangsel memberikan pelatihan sablon kepada ibu-ibu yang ada di wilayah Ciputat dan Cipayung.

Pelatihan sablon ini diselenggarakan selama dua hari bertempat di Aula Kelurahan Ciputat, Kecamatan Ciputat, Kota Tangsel. Kamis (19/9). Puluhan ibu-ibu dilatih cara mensablon dasar dan diberikan bantuan alat dasar mensablon.

Kepala DPMP3AKB Tangsel, Khairati, menjelaskan, kegiatan ini dilakukan untuk mencetak wirausaha baru di Tangsel, “Kita ingin membuktikan kalau ibu-ibu pun bisa membuat sablon, sehingga dengan pelatihan yang diberikan selama dua hari ini bisa diterapkan dan bisa dijadikan peluang usaha baru untuk mereka,”ungkapnya.

Kepala Seksi Peningkatan Kualitas Hidup dan Pengembangan Lembaga Perempuan pada DPMP3AKBKota Tangsel, Mercy Apriyanti, kegiatan ini merupakan tantangan dari kasie kualitas hidup, untuk memberdayakan perempuan dalam jenis kegiatan program yang berbeda dari sebelumnya.

“Perempuan-perempuan ini ternyata bisa membuat sablon, kenapa memilih sablon karena merupakan usulan dari program F1 di musrenbang,”ungkapnya.

Ternyata, perempuan ini bisa membuat sablon dasar,”ibu-ibu pada coba membuat dikaos, sapu tangan, di tas, mereka sangat senang, karena tidak hanya diberikan pelatihan, namun ibu-ibu diberikan perlengkapan sablon, pulang dari pelatihan ini mereka bisa langsung menerapkan dirumah,”jelasnya.

Pelatihan yang diberikan kepada mereka dari dasar mendesaign gambar hingga cara menghapus jika terjadi kesalahan, “Mereka sangat senang, dari kegiatan ini bisa mereka terapkan dirumah, sebagai dasar usaha, karena modalnya tidak terlalu besar dan alat-alatnya sudah diberikan pula,”ujarnya.

Sementara salah seorang peserta Nur Hasanah, sangat senang dapat pelatihan sablon ini.”Senang banget, awalnya saya pikir susah, ternyata pas diterapkan dan dilatih kalau kita tekun sangat mudah, selepas dari kegiatan ini saya akan coba dirumah, siapa tahu bisa jadi usaha yang bisa meningkatkan perekonomian saya,”ungkap warga Ciputat ini.(BR)

Continue Reading

Kota Tangsel

Wakil Walikota : PKK Garda Terdepan Membangun Masyarakat Tangsel

Published

on

TANGSEL, MO – Wakil Walikota Tangerang Selatan (Tangsel) Benyamin Davnie memberikan motivasi dalam melaksanakan dan mengemban tugas TP PKK bertempat di Aula Blandongan, Lantai 4, Puspemkot Tangsel, Rabu (18/9).

Sebelum memberikan motivasi, Bang Ben sapaan Benyamin Davnie, mengungkapkan rasa kekagumannya kepada TP PKK yang mau berkontribusi untuk memajukan dan ikut mensejahterakan masyarakat Tangsel dengan 10 program-program PKK nya. Bang Ben menerangkan, tentu saja PKK ini merupakan Garda terdepan di masyarakat dalam rangka membangun Tangsel melalui lingkup terkecil yaitu keluarga, tentu saja dengan 10 pokok pokok PKK ini meliputi semuanya diantaranya kesehatan kesejahteraan pendidikan dan lain sebagainya.

“terima kasih kepada bapak ibu yang sudah mendedikasikan dirinya berkomitmen terhadap perkembangan PKK di Tangsel,”ungkapnya.

Benyamin menjelaskan, jika gerakan PKK ini dipahami dan dilaksanakan dengan baik, tentunya akan memberikan dampak yang sangat besar untuk Tangsel. Kegiatan ini juga penting dan sangat tepat untuk meningkatkan motivasi para kader PKK dalam melaksanakan kegiatan pkk, meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan para kader pkk serta diperolehnya informasi dan inovasi dalam penyusunan dan pelaksanaan program PKK.

“Penting pula saya sampaikan bahwa seluruh anggota dan kader pkk juga harus sadar tentang perannya yang juga sebagai institusi masyarakat, membantu pemerintah menyosialisasikan program-program yang berkaitan dengan kesejahteraan keluarga. saya harapkan melalui jaringan pkk sampai ke dasa wisma, program pemerintah manfaatnya dapat semakin dirasakan oleh masyarakat,” katanya.(BR)

Continue Reading

Trending